Scopus adalah database terbesar Jurnal

Scopus adalah database abstrak dan kutipan terbesar dari literatur peer-review: jurnal ilmiah, buku dan prosiding konferensi. Scopus adalah sebuah alat yang memberikan gambaran menyeluruh tentang hasil penelitian dunia di bidang sains, teknologi, kedokteran, ilmu sosial, serta seni dan humaniora.  Scopus juga menghadirkan alat pintar untuk melacak, menganalisis, dan memvisualisasikan penelitian. Bagaimana mempublikasikan karya ilmiah di jurnal terindeks scopus ? silahkan baca artikel kami ini : Cara Publikasi di Jurnal Scopus. Jurnal yang memiliki ndeks scopus dihargai karena akses global di seluruh perpustakaan dan membantu keputusan mengenai langganan pda lembaga/universitas, yang berarti pengakuan instan bagi penulis dan peneliti sebagai quid pro quo dan memungkinkan analisis data mengenai dampak jurnal dan relevansinya dengan audiens di seluruh dunia. Elsevier meniru layanan Reuters / Thomson Reuters Web of Science yang daftar segmen di seluruh jurnal SCIE / SSCI dan akses analisis yang tersedia untuk pelanggan Journal Citation Reports, yang merupakan bagian dari akses Institusional. Selain itu, sebagai pembeda, indeks Scopus menggunakan Citescore yang menyertakan kutipan selama tiga tahun, bukan Journal Impact Factor, jauh lebih dikenal namun tidak dapat diterapkan dalam Ilmu dan Manajemen Sosial seperti Scopus CiteScore. Disamping itu, Scopus adalah database yang menawarkan fitur gratis untuk pengguna yang tidak berlangganan, dan tersedia melalui Pratinjau Scopus. Peneliti dapat menggunakan Scopus untuk membantu penelitian mereka, seperti mencari penulis, dan mempelajari lebih lanjut tentang cakupan konten Scopus dan metrik sumber. scopus adalah database

Scopus adalah perusahan dibalik SCImago Journal Rank

Menurut Scimago Journal Rankings, pada 2016, Nature memiliki indeks-h tertinggi, pada 1011, [8] dan CA – A Cancer Journal for Clinicians [9] memiliki SJR tertinggi 39.285, dan CiteScore 2016 (89.23 di Persentil ke-99). Scimagojr.com memberikan peringkat negara berdasarkan Total Dokumen yang Dipublikasikan, Dokumen Citable, Kutipan, Kutipan Sendiri, Kutipan per Dokumen, dan indeks-h. Berdasarkan situs web ini, pada 2019, Amerika Serikat (indeks-h: 2222) berada di posisi pertama, Inggris Raya (indeks-h: 1373) di tempat kedua dan Jerman (indeks-h: 1203) ada di tempat ketiga berdasarkan indeks-h nasional.
Artikel Menarik Wajib di Baca  Data Publikasi Jurnal Scopus, Biaya dan Lama Waktu Proses
Scopus adalah pemilik dari Elsevier atau Sciencedirect Karena Elsevier adalah pemilik Scopus dan juga merupakan salah satu penerbit utama jurnal ilmiah internasional, Dewan Penasihat dan Seleksi Konten Scopus yang independen dan internasional didirikan pada tahun 2009 untuk mencegah potensi konflik kepentingan dalam pemilihan jurnal yang akan dimasukkan database dan untuk mempertahankan kebijakan cakupan konten yang terbuka dan transparan, terlepas dari penerbitnya.  Dewan terdiri dari ilmuwan dan pustakawan subjek. Pada September 2019, UGC India menolak daftar 327 jurnal terindeks SCOPUS dari daftarnya. https://native-proofreading.com merupakan perusahaan rintisan spesialis pertama di Indonesia untuk translation dan proofreading publikasi ilmiah seperti jurnal, conference, thesis, disertation. Kami tidak mentranslate selain publikasi ilmiah. Untuk diskusi dan komunikasi add WA kami di 0852-9073-5358.
Jasa Proofreading Scopus

Leave a Comment

WhatsApp WhatsApp us